Bootstrapping: Strategi Bangun Startup dengan Modal Sendiri

taubgt.com – Ternyata, mengembangkan startup tidak melulu harus bergantung dengan investor, lho. Bootstrapping adalah istilah yang dikenal untuk pengembangan startup seperti ini.

Memang, modal awal adalah faktor yang cukup krusial untuk membangun suatu startup. Namun, ini bukan berarti menjadi masalah jika memang kamu belum menemukan investor untuk pendanaan startup-mu.

Memang, apa itu bootstrap sebenarnya? Pada artikel ini, Glints akan memberikan penjelasannya untuk kamu.

Baca Juga: 6 Skill yang Harus Dimiliki oleh Startup Founder

Pengertian Bootstrapping

© Pixabay

Bersumber dari Shopify, bootstrapping adalah metode pengembangan startup dengan hanya mengandalkan kekuatan atau sumber daya sendiri yang tersedia.

Maksudnya, startup tersebut dikembangkan hanya dengan modal seadanya dari kantong atau simpanan sendiri.

Kemudian, startup mengandalkan perputaran pendapatan dalam mengembangkan usahanya.

Tetapi, kamu jangan sampai rancu dengan istilah bootstrap yang digunakan pada desain web.

Isitlah bootstrapping ini di Indonesia bisa dibilang sebagai ‘modal dengkul’.

Pelaku usaha yang memulai dengan strategi bootstrapping ini umumnya memulai usaha dengan modal kecil, bahkan bisa dengan tanpa modal uang sama sekali.

Dengan metode ini, founder harus mampu mendatangkan early customer sehingga dapat berkembang menjadi segmen pasar baru untuk dikembangkan di kemudian hari.

Lebih lanjut, Investopedia menyatakan bahwa lebih dari 80% biaya operasional startup dikeluarkan oleh sang founder sendiri.

Alasan Dilakukannya Bootstrapping

© Freepik.com

Dalam pelaksanaanya adapun yang menjadi faktor-faktor yang mempengaruhi penerapan metode bootstrapping, diantaranya sebagai berikut:

1. Idealisme founder

Biasanya, pemilik memiliki idealisme sendiri dalam mengembangkan usahanya sehingga memilih untuk melakukan bootstrapping.

Seperti diketahui bahwa startup yang mendapatkan modal dari investor tentu harus tunduk pada tuntutan bisnis investor.

Hal ini lah yang membuat founder merasa terkekang, sehingga memutuskan melakukan bootstrapping.

2. Tuntutan Kondisi

Faktor lain yang menyebabkan dilakukannya bootstrapping pada startup adalah memang belum didapatkannya investor untuk mendanai startup tersebut.

Meskipun begitu, founder memiliki keyakinan bahwa startup-nya akan besar. Sehingga tak perlu menunggu investor, founder memilih mendanainya sendiri.

Baca Juga: Apa Itu Venture Capital? Kenali Definisi dan Jenis Pendanaannya di Sini

Keuntungan

© Pixabay.com

1. Memiliki kewenangan penuh

Seperti yang disampaikan sebelumnya, jika kamu memiliki investor untuk startup-mu, tentu kamu tidak memiliki kewenangan seperti kala kamu mendanai startup-mu sendiri.

Oleh karenanya, keuntungan dari melakukan bootstrap pada startup adalah kamu memiliki kewenangan penuh terhadap keputusan bisnis.

2. Dapat lebih fleksibel

Biasanya, sebuah perusahaan tidak mungkin mengubah arah bisnisnya di awal. Dengan kata lain, mengubah jenis bisnis dapat dilakukan dengan mudah apabila Anda adalah pemilik tunggal dari perusahaan.

Kelebihan ini tentu tidak ditemukan di strategi Venture Capital karena anda harus mempertimbangkan stakeholder lainnya jika ingin mengubah arah bisnis perusahaan.

3. Fokus kepada produk

Startup yang melakukan bootstrap tentu harus bersaing dengan startup lain yang sudah memiliki modal besar.

Dengan kata lain, salah satu strategi yang bisa dilakukan adalah melakukan pengembangan produk dengan maksimal.

Selain itu, startup yang sudah dimodali investor tentu sudah memiliki tujuan berbeda sehingga bisa saja tidak fokus lagi dalam mengembangkan produknya.

Kerugian

1. Jaringan terbatas

Kerugian bootstrap pada startup yang pertama adalah kamu memiliki jaringan atau koneksi yang terbatas.

Pasalnya, jaringan tersebut hanya berasal dari relasimu, atau sesama co-founder.

Tentu berbeda dengan startup yang sudah memiliki investor, koneksi bisa berasal dari relasi yang dimiliki investor tersebut, serta startup lain yang dimodali oleh investor yang sama.

2. Risiko ditanggung sendiri

Memiliki kontrol penuh atas kebijakan sebuah perusahaan tak selamanya menguntungkan bagi pemilik perusahaan.

Dalam menjalankan roda bisnis, perusahaan harus mendapat kritik dan masukan dari pihak lain.

Hal ini karena seorang investor akan ikut menanggung kerugian apabila perusahaan mengalami kerugian besar.

Oleh karena itu, salah satu kelemahan dari strategi bootstrapping adalah menanggung segala risiko yang dialami startup-mu.

3. Perkembangan lambat

Zona nyaman adalah salah satu kelemahan dari strategi bootstrapping. Jika sebuah perusahaan mulai menunjukkan perkembangan, pemilik biasanya mudah terjebak dalam situasi tersebut.

Hal ini karena tidak ada dorongan dari investor untuk mengembangkan bisnis. Dengan begitu, sangat mungkin startup akan sangat lambat berkembang atau stuck di fase tertentu.

Baca Juga: Ingin mulai bisnis tanpa modal? Coba 7 cara ini!

Nah, kamu tentu sudah mengetahui bahwa bootstrapping adalah salah satu metode yang dapat digunakan untuk mengembangkan startup.

Dengan mengetahui informasi ini, kamu akan memiliki pilihan dan pandangan lebih dalam membangun startup-mu.

Tapi, tentu ini masih belum cukup. Banyak hal yang perlu kamu ketahui agar dapat membangun startup yang sukses.

Untuk itu, kamu dapat mengikuti kelas-kelas yang disediakan oleh Glints Expert Class.

Di sana, terdapat berbagai materi yang akan menambah wawasanmu. Kelas tersebut juga diisi oleh pembicara dari berbagai startup populer di Indonesia.

Tunggu apa lagi, cek kelasnya sekarang!

Sumber

    Bootstrapping

    Bootstrapping

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website glints.com. Situs https://taubgt.com adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://taubgt.com tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

About vina

Fangirl Apple , a Moms and Tech Enthusiast yang kini ingin berbagi dan mengajak kamu untuk tahu lebih banyak tentang Apple Product. Terimakasih udah baca tulisan aku :DBesok datang lagi yach :D